Ilmuwan Temukan Bukti Operasi Telinga Paling Tua, Berumur 5.300 Tahun

CRCOID – Bukti operasi telinga paling tua yang dilakukan pada manusia, ditemukan para arkeolog di Spanyol dalam tengkorak berusia sekitar 5.300 tahun.

Para ilmuwan menganalisis tengkorak yang digali pada 2018 di Dolmen of El Pendónis.

Merupakan situs penggalian dekat kota Burgos yang diyakini digunakan oleh manusia purba sebagai lokasi pemakaman.

Penelitian tersebut menemukan dua perforasi bilateral di tengkorak pada kedua tulang mastoid, yang terletak tepat di belakang telinga.

Baca Juga:
Mengenal Sosok Al-Biruni, Seorang Ilmuwan Muslim Pencetus Bumi Bulat

Tulang-tulang ini mengandung sel-sel udara mastoid dan dianggap melindungi struktur halus telinga, mengatur tekanan telinga, serta melindungi tulang temporal tengkorak selama benturan.

Para ahli menemukan tanda-tanda bahwa tengkorak itu telah menjalani mastoidektomi atau prosedur pembedahan, dilakukan untuk menghilangkan rasa sakit yang mungkin diderita oleh pemilik tengkorak tersebut karena peradangan.

Bukti operasi telinga paling tua. [Nature.com]
Bukti operasi telinga paling tua. [Nature.com]

Bekas luka di satu sisi telinga kiri menunjukkan intervensi bedah dilakukan pada pemilik tengkorak yang diprediksi adalah seorang perempuan berusia antara 35 hingga 50 tahun.

“Operasi yang kemungkinan dilakukan adalah mastoidektomi, dilakukan untuk membersihkan area yang terinfeksi di belakang telinga,” tulis para ahli, seperti dikutip dari Independent, Jumat (25/2/2022).

Jika tidak diobati, infeksi di bagian tengkorak ini diketahui menyebar ke tulang mastoid.

Baca Juga:
Ilmuwan Temukan Saudara Dinosaurus Berwajah Buaya, Berusia 125 Juta Tahun

Hal ini diketahui menyebabkan komplikasi kesehatan yang serius dan terkadang mengancam nyawa, seperti gangguan pendengaran, pembekuan darah, meningitis, atau abses otak.

Para ahli mengatakan infeksi tersebut sering disebabkan oleh proliferasi bakteri atau patogen lain di telinga tengah.

Namun dalam konteks prasejarah, para ilmuwan mengatakan penyakit telinga pemilik tengkorak tersebut mungkin terdeteksi karena infeksi muncul dengan sendirinya.

Baca Juga  Peluncuran Snapdragon 8 Gen 1 Plus Berpotensi Ditunda karena COVID-19 di China

Studi tersebut juga menunjukkan bahwa tengkorak pasien kemungkinan mengalami pengeboran dan abrasif progresif, menyebabkan rasa sakit yang tak tertahankan.

Penelitian sebelumnya menyebut bahwa situs tersebut digunakan selama sekitar 800 tahun.

Para ahli mengatakan, temuan itu akan menjadi intervensi bedah telinga paling awal dalam sejarah umat manusia.

Lokasi penemuan bukti operasi telinga paling tua. [Nature.com]
Lokasi penemuan bukti operasi telinga paling tua. [Nature.com]

Meski begitu, para arkeolog belum secara yakin menentukan jenis alat yang digunakan dalam operasi bedah tersebut.



Source link