Twitter Hapus Lebih dari 50.000 Konten Hoaks Terkait Perang Rusia-Ukraina

CRCOID – Twitter mengatakan telah melabeli atau menghapus lebih dari 50.000 konten hoaks soal perang Rusia-Ukraina.

Disebutkan kalau puluhan ribu tweet itu telah melanggar kebijakan platformnya.

Selain itu, Twitter juga menghapus lebih dari 75.000 akun karena dideteksi palsu hingga spam.

Diketahui, akun ini terlibat dalam kampanye propaganda pemerintah, seperti menggaungkan tagar #StandWithPutin yang viral bulan dari kampanye massal.

Baca Juga:
Panglima Rusia Tewas Di Ukraina!

Mengutip Engadget, Senin (21/3/2022), Twitter mengatakan, kalau kampanye massal ini bukan hanya disebabkan satu pihak seperti pemerintah.

Perusahaan menyebut kalau misinformasi ini disebarkan oleh beragam pihak.

Label Twitter. [Twitter]
Label Twitter. [Twitter]

Sebagai contoh, pelanggar yang dimaksud adalah mereka yang menyebarkan rekaman video perang lama tapi dikaitkan dengan perang Rusia-Ukraina.

Ada juga akun palsu yang menyebarkan penggalangan dana terkait invasi Rusia ke Ukraina.

Twitter sendiri sudah menindak beragam konten terkait invasi tersebut.

Baca Juga:
Duh! Marc Marquez 4 Kali Jatuh di Sirkuit Mandalika, Banjir Doa dan Tuai Perdebatan sampai Trending di Twitter

Februari lalu, mereka telah memberikan label ke lebih dari 61.000 tweet yang menautkan link dari media milik pemerintah Rusia.



Source link

Baca Juga  Peti Mati Abad Ke-14 Ditemukan, Berisi Mumi Pejabat Tinggi