Rusia Blokir Google News, Dianggap Informasinya Tidak Autentik

CRCOID – Pemerintah Rusia resmi memblokir Google News dan menuduh mereka mempromosikan informasi tidak autentik terkait invasinya ke Ukraina.

Kebijakan ini muncul usai Google mengumumkan tak lagi mengizinkan penggunanya untuk memonetisasi konten yang mengeksploitasi, menolak, atau memaafkan perang.

Kebijakan baru ini berlaku untuk situs, aplikasi, atau channel YouTube manapun yang memperoleh pendapatan dari iklan.

Sebenarnya, Google sudah lama memiliki kebijakan melarang iklan di konten apapun yang menghasut kekerasan. Kebijakan baru ini akan memperluas aturan itu.

Baca Juga:
Cara Pasang Google Analytics di WordPress

“Kami mengkonfirmasi bahwa kami mengambil langkah-langkah tambahan untuk mengklarifikasi, dan dalam beberapa kasus memperluas pedoman monetisasi kami yang berkaitan dengan perang di Ukraina,” ujar juru bicara Google, dikutip dari The Guardian, Jumat (25/3/2022).

Beberapa jam setelah kebijakan ini diumumkan, regulator internet Rusia, Roskomnadzor memblokir Google News untuk semua penggunanya di Rusia.

Bendera Rusia dan logo Instagram logo. [REUTERS/Dado Ruvic/Illustration]
Bendera Rusia dan logo Instagram logo. [REUTERS/Dado Ruvic/Illustration]

“Berdasarkan permintaan dari kantor kejaksaan Rusia, Roskomnadzor telah membatasi akses ke layanan news.google,” kata lembaga itu.

Mereka juga menyebut kalau platform itu berisi informasi yang tidak dapat diandalkan terkait jalannya operasi militer di Ukraina.

Roskomnadzor memang terus membuat kebijakan ke berbagai raksasa teknologi Amerika Serikat selama perang Ukraina berlangsung.

Baca Juga:
Sebanyak 20 Perusahaan Rintisan Terpilih Ikuti Google for Startups: Startup Academy Indonesia

Seminggu setelah invasi, mereka memblokir Facebook dan Twitter.

Kemudian pada 11 Maret, Rusia juga memblokir Instagram untuk semua penggunanya. Hanya WhatsApp yang masih diperbolehkan beroperasi di sana.



Source link

Baca Juga  Dapat Bonus Kuota Nonton Hemat Telkomsel? Ini Fungsinya