Elon Musk Berambisi Dongkrak Pendapatan Twitter Lima Kali Lipat

CRCOID – Elon Musk memiliki ambisi meningkatkan pendapatan Twitter, yang baru dibelinya, tidak tanggung-tanggung sebanyak lima kali lipat dari pendapatan tahun lalu.

Dia menyampaikan target ambisiusnya ini saat pemaparan kepada investor.

Pendapatan diproyeksikan naik menjadi 26,4 miliar dolar Amerika Serikat pada 2028, dari 5 miliar dolar pada 2021, sebagaimana Antara mengutip laporan New York Times, Sabtu (7/5/2022).

Komposisi pendapatan yang ditargetkan sang miliuner berasal 45 persen dari iklan atau senilai 12 miliar dolar pada 2028 dan langganan senilai 10 miliar dolar.

Baca Juga:
Twitter Terbang Tinggi? Ambisi Elon Musk Genjot Pendapatan 5 Kali Lipat

Elon Musk juga ingin menaikkan arus kas perusahaan menjadi 3,2 miliar dolar pada 2025 dan 9,4 miliar pada 2028.

CEO Tesla itu baru saja membeli Twitter senilai 44 miliar dolar, dia berjanji akan merevitalisasi perusahaan dan menaikkan jumlah pengguna dengan membasmi akun bot spam dan mengurangi moderasi konten agar mendukung kebebasan berbicara.

Fakta Elon Musk (Instagram/elonofficiall)
Elon Musk (Instagram/elonofficiall)

Dia juga ingin meningkatkan pembayaran bisnis senilai 15 juta dolar pada 2023, naik lagi menjadi 1,3 miliar dolar pada 2028.

Elon Musk juga yakin dia bisa menaikkan rerata pendapatan per pengguna menjadi 30,22 dolar pada 2028 dari 24,83 dolar pada 2021.

Jumlah karyawan setelah kepemilikan Musk juga akan naik menjadi 11.072 orang pada 2025, dari jumlah sekarang yang sekitar 7.500 orang.

Baca Juga:
Elon Musk Diperkirakan Akan Menjabat CEO Twitter Sementara

Elon Musk juga ingin jumlah pengguna dari layanan berbayar Twitter Blue, yang meluncur tahun lalu, menjadi 69 juta pengguna pada 2025.

Dalam cuitan yang kini sudah dihapus, Elon Musk menyarankan perubahan pada Twitter Blue, salah satunya menurunkan harga.

Baca Juga  Cara Menambahkan Subtitle ke Video YouTube, Pilih Berbagai Bahasa dengan Mudah

Elon Musk diperkirakan akan menjadi CEO sementara Twitter setelah akuisisi selesai. Baik Elon Musk maupun Twitter belum memberikan tanggapan soal isu ini.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS





Source link