Demi Cuan, Twitter Akan Izinkan Iklan Politik

CRCOID – Twitter akan “memperbanyak” iklan politik yang diizinkan di platform dalam “minggu-minggu mendatang,” tweet akun Keamanan Twitter.

Twitter melarang semua iklan politik pada akhir 2019, tetapi perusahaan tersebut tampaknya melonggarkan peraturannya hanya beberapa bulan setelah agen iklan besar merekomendasikan untuk tidak membeli iklan di platform tersebut.

Apa yang akan berubah di bawah kebijakan baru di luar apa yang disebutkan dalam tweet tidak jelas.

Namun kembalinya iklan politik bisa berdampak besar pada platform tersebut, terutama menjelang pemilihan presiden AS 2024.

Baca Juga:
Heboh Video 12 Menit yang Diburu Warganet, Ada Adegan Soronok 4 Saudara: Remas Bagian Sensitif

Namun, ini bukan satu-satunya perubahan iklan yang diumumkan Twitter, sebagaimana melansir laman The Verge, Kamis (5/1/2023).

Perusahaan juga “melonggarkan” kebijakannya untuk iklan “berbasis sebab” (yaitu, pada topik seperti perubahan iklim atau keadilan sosial) di AS.

Menurut halaman Twitter, iklan memiliki batasan tertentu; mereka terbatas pada “geo, kata kunci, dan penargetan minat”, misalnya, dan tidak boleh “memiliki tujuan utama untuk mendorong hasil politik, yudisial, legislatif, atau peraturan”.

Tampaknya, pengiklan yang target iklan berbasis penyebabnya hanya di Amerika Serikat dibebaskan dari batasan yang tercantum di atas.

Twitter membenarkan perubahan tersebut dengan mengatakan bahwa iklan berbasis sebab dapat memfasilitasi percakapan publik seputar topik penting.

Baca Juga:
Full, Link Video 4 Wanita Viral di Twitter, Yandex RU, dan Telegram Pamer Gunung Kembar, Ternyata Begini Adegannya

Tidak jelas apakah aturan tersebut akan dilonggarkan di tempat lain selain AS di masa mendatang.

Secara lebih luas, Twitter mengatakan akan “menyelaraskan” kebijakan periklanannya “dengan kebijakan TV dan media lainnya”.



Source link

Baca Juga  Tips Menggunakan WhatsApp di PC Tanpa Kode QR