Penjelasan BMKG soal Gempa Gorontalo M 6,3: Tidak Berpotensi Tsunami

CRCOID – Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) menyatakan gempa bumi M 6,3 yang menimpa Teluk Tomini, Luwuk, Gorontalo tidak berpotensi tsunami. Pernyataan gempa Gorontalo ini disampaikan oleh Kepala Pusat Gempabumi dan Tsunami BMKG, Daryono.

Daryono menyampaikan, hari Rabu 18 Januari 2023 pukul 07.34.46 WIB, Teluk Tomini, Bone Bolango, Gorontalo diguncang gempa tektonik. Hasil analisis BMKG menunjukkan gempa bumi ini memiliki parameter update dengan magnitudo M6,1.

“Episenter gempa bumi terletak pada koordinat 0,01° LU ; 123,27° BT, atau tepatnya berlokasi di laut pada jarak 28 Km arah Selatan Bulawa, Bone Bolango, Gorontalo pada kedalaman 148 km,” kata Daryono dalam keterangan tertulis, Rabu (18/1/2023).

Dia melanjutkan, dengan memperhatikan lokasi episenter dan kedalaman hiposenternya, gempa bumi yang terjadi merupakan jenis gempa bumi intraslab dengan kedalaman menengah akibat adanya deformasi batuan dalam Lempeng Sangihe di bawah Teluk Tomini.

Baca Juga:
Waspada Potensi Bencana Hidrometeorologi di 10 Kabupaten dan Kota di Jawa Barat, Berikut Daftarnya

Hasil analisis mekanisme sumber menunjukkan bahwa gempa bumi memiliki mekanisme pergerakan naik (thrust fault).

Dijelaskan dia, gempa bumi ini berdampak dan dirasakan di daerah Luwuk dan Ampana dengan skala intensitas III-IV MMI, yang mana pada siang hari dirasakan oleh orang banyak dalam rumah.

Hasil analisis BMKG menunjukkan gempa bumi di Gorontalo memiliki parameter update dengan magnitudo M 6,1 [gopos.id]
Hasil analisis BMKG menunjukkan gempa bumi di Gorontalo memiliki parameter update dengan magnitudo M 6,1 [gopos.id]

Efeknya juga dirasakan di daerah Kotamobagu, Kabupaten Gorontalo, Kabupaten Pohuwato, Bolaang Mongondow Timur, Bolaang Mongondow Utara, Bolaang Mongondow, Kota Gorontalo, Taliabu, Minahasa Tenggara, Boalemo, Minahasa Selatan, Toli-Toli, Poso, dan Kab. Bone Bolango.

Skala intensitas III MMI atau getaran dirasakan nyata dalam rumah, terasa getaran seakan akan truk berlalu, terjadi di daerah Kabupaten Gorontalo Utara, Sanana, dan Palu dengan skala intensitas II-III MMI. BMKG mengartikan ini sebagai getaran yang dirasakan beberapa orang.

Baca Juga  Diserbu Warganet Karena Aplikasi Livin Error, Bank Mandiri Beri Jawaban Seragam

Kemudian daerah Ternate, Morowali, Manado, Halmahera Selatan dan Labuha berskala seperti benda-benda ringan yang digantung bergoyang.

Baca Juga:
Info Prakiraan Cuaca di Jawa Barat Kamis 19 Januari 2023, Berikut Penjelasannya

“Dengan skala intensitas II MMI (Getaran dirasakan oleh beberapa orang, benda-benda ringan yang digantung bergoyang), hasil pemodelan menunjukkan bahwa gempa bumi ini tidak berpotensi tsunami,” imbuh Daryono.



Source link