Taliban Mulai Membeli Tanda Centang Biru di Twitter

CRCOID – Taliban mulai menggunakan fitur verifikasi berbayar Twitter, yang berarti beberapa akun mereka sekarang memiliki tanda centang biru.

Sebelumnya, tanda centang biru menunjukkan “akun aktif, penting, dan autentik untuk kepentingan publik” yang diverifikasi oleh Twitter, dan tidak dapat dibeli.

Kini, pengguna dapat membelinya melalui layanan Twitter Blue yang baru.

Setidaknya dua pejabat Taliban dan empat pendukung terkemuka di Afghanistan saat ini menggunakan tanda centang.

Baca Juga:
Nama ‘Cuk Nan’ Menggema, Buntut Ucapan Cak Nun Sebut Jokowi Firaun

Hedayatullah Hedayat, kepala departemen Taliban untuk “akses ke informasi”, sekarang memiliki tanda centang.

Akunnya memiliki 187.000 pengikut dan dia secara teratur memosting informasi terkait pemerintahan Taliban.

Dia telah menghapus centang birunya bulan lalu, menurut media lokal, tetapi sekarang telah kembali.

Abdul Haq Hammad, kepala pengawas media di Kementerian Informasi dan Kebudayaan Afghanistan, juga memiliki tanda centang biru di akunnya yang memiliki 170.000 pengikut.

Dilansir laman BBC, Selasa (17/1/2023), pendukung terkemuka Taliban juga mendapatkan tanda centang biru.

Baca Juga:
Kaesang Pangarep Cari Co-Host Buat Proyek Baru, Syaratnya di Luar Dugaan: Bisa Bahasa Sansekerta Jadi Nilai Plus

Muhammad Jalal, yang sebelumnya diidentifikasi sebagai pejabat Taliban, memuji pemilik baru Twitter pada Senin (16/1/2023), menyatakan bahwa Elon Musk “membuat Twitter hebat kembali”.

Kehadiran Islamis garis keras di Twitter telah menjadi topik kontroversi selama beberapa waktu.

Di bawah kebijakan baru Twitter, tanda centang emas menunjukkan bisnis, sedangkan tanda centang abu-abu untuk pengguna lain, seperti otoritas pemerintahan.

Pejabat dan pendukung Taliban adalah pengguna Twitter yang produktif, menggunakan platform tersebut untuk menyebarkan pesan-pesan penting.

Twitter tidak menanggapi permintaan komentar.

Baca Juga  Bocah 9 Tahun Temunkan Gigi Megalodon di Pantai



Source link